September 18, 2017

Tips Memilih Program/Software/Games

Saat ini komputer yang powerfull sebagai lawan yang diperhitungkan bagi televisi yang kurang mendidik. Acara terbaik televisi tetap membuat anak pasif, namun komputer bisa membuat anak aktif. Artinya daya interaktifitas program sebagai media pembelajaran melalui komputer jauh lebih potensial dibandingkan televisi. Para guru sebenarnya tidak perlu repot-repot membuat program pembelajaran berbasis komputer namun cukup memanfaatan berbagai program yang sudah ada di pasaran. Hal penting guru harus bisa memilih dan mengevaluasi beragam program yang ada. Berikut beberapa ha yang perlu diperhatikan untuk merancang program pembelajaran berbasis komputer:

  1. Sesuaikan dengan ketrampilan anak

Usahakan tingkat ketrampilan tidak terlalu rendah dan tidak terlalu tinggi dengan ketrampilan anak. Memilihkan sebuah program yang menantang akan lebih baik. Materi program memiliki relevansi dengan kehidupan anak kurang lebih 1 tahun dalam masa perkembangannya. Caranya lihat batas usia yang dicantumkan dalam program, missal 5-7 tahun. Jika program mencantumkan “5 tahun ke atas” maka bacalah penjelasan mengenai spesifikasi ketrampilan yang diajarkan.

  1. Pastikan sesuai minat dan kebutuhan anak

Setiap anak memiliki ketertarikan pada hal yang ingin dipelajari. Jika ditemukan materi program terlalu sulit maka bimbingan dan bantuan orangtua diperlukan. Program yang bisa memotivasi anak menjadi kunci penting diperhatikan. Layaknya guru program memiliki gaya mengajar:

  1. Latihan dan pengulangan cocok untuk informasi belajar faktual seperti; latihan mengeja kata, angka, operasi hitung sederhana, meningkatkan kosa kata, memberi nama obyek dan lokasi dan sebagainya.
  2. Software tutorial untuk mengembangkan pemahaman lanjut.
  3. Simulasi dan game cocok apabila anak diharapkan akan memperoleh informasi baru dan berupaya agar anak bisa menerapkan informasi yang telah diketahui atau dipelajari. Misal: simulasi gempa anak bisa memilih rangkaian aktifitas yang perlu dilakukan untuk menolong korban.
  4. Software eksplorasi dan referensi; cocok digunakan apabila anak agar mengeksplorsi ide sesuai minatnya. Misalnya encarta student 2007, wikipedia, dan ensiklopedi elektronik. Sebagai contoh melalui program Encarta 2007 anak bisa mengenal nama negara beserta profilnya bahasa, lagu kebangsaan, ibu kota, penduduk, iklim dan sebagainya.

Hal penting agar anak bisa memahami dan menggunakan program secara mandiri sesekali orangtua perlu memperkenalkan program pada awal sebelumnya.

  1. Memotivasi anak

Belajar harus menyenangkan maka pilihlah program yang bisa menimbulkan motivasi.  Perhatikan integrasi kualitas gambar, suara dan animasi sesuai. Program memberi kesempatan anak mengontrol laju dan arah belajarnya sendiri dengan isi beragam kegiatan yang tidak membosankan. Pastikan pula program sesuai dengan gaya belajar anak. Misal; anak yang menyukai banyak aksi games yang cepat lebih cocok sementara anak lain ada yang menyukai simulasi. Anak auditif sepanjang games bisa dilengkapi dengan musik.

  1. Feedback positif yang cukup

Jarak waktu antara aksi anak dengan responnya tidak terlalu lama. Pilih program yang memberikan respon (feedback) segera ketika anak berhasil maupun ketika anak memerlukan bantuan. Kata ”try again” atau ”coba lagi” adalah contoh umpan balik yang sering dipergunakan. Jika anak belum bisa membaca maka simbol-simb0ol atau ikon bisa melengkapi. Beberapa program yang baik juga memberikan panduan atau penuntun bagi anak untuk menjawab dengan benar dan memberikan penjelasan atas jawaban (jika menjawab salah). Feedback bisa berupa tulisan, suara atau gambar.

  1. Pilih program yang bisa digunakan mandiri (meskipun di awali petunjuk)

Untuk usia pra sekolah (playgroup dan TK) dan SD kelas rendah menu dan tampilan harus sesuai usia anak seperti pemilihan bahasa dan gambar yang mudah dipahami. Sementara bagi anak pada kelas yang lebih tinggi (kelas IV ke atas) bisa disertakan petunjuk yang bisa dipelajari sendiri.

  1. Program kompatibel dengan perangkat yang dimiliki

Sebuah program atau software terkadang memerlukan spesifikasi perangkat untuk menjalankannya agar tampil optimal seperti syarat resolusi monitor, CD ROM atau DVD, kecepatan processor dan sebagainya. Tampilan kadang kurang maksimal atau tidak bisa dijalankan bisa hanya karena persoalan teknis. Misal program dalam bentuk CD sementara komputer tidak ada CD ROMnya.

  1. Program harus mendidik

Ini agak sulit bagi orangtua yang tidak memiliki latar belakang pendidikan, namun orangtua tidaklah sendirian. Guru, orangtua, dan saran dari ahli bisa menjadi rujukan penting dalam menentukan  software-software edukatif. Rekomendasi atau tinjauan software dari beragam majalah bisa menjadi sumber informasi yang berguna. Secara umum ahli merekomendasikan program yang terbuka dan memungkinkan eksplorasi lebih cocok untuk memperkaya pengalaman belajar anak terutama usia 2-7 tahun. Kemasan software biasanya juga memberikan petunjuk mengenai software, tujuan program, sasaran usia, dan juga jenis ketrampilan yang akan dikembangkan. Beberapa penjual program juga memberikan penjelasan apabila anda menanyakan.